Karyawan PDAM Lawu Tirta Terjatuh ke Jurang Saat Perbaiki Pipa


ARYA-MEDIA, Magetan – Salah satu karyawan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Lawu Tirta Kabupaten Magetan, mengalami kecelakaan kerja saat memperbaiki pipa PDAM yang putus akibat tertimpa longsor. Rabu (5/2/2020).

Korban tersebut bernama Ngaidin (44) warga Dukuh Gangging, Desa Sidomulyo, Kecamatan Sidorejo, Magetan. Korban terpeleset dan jatuh ke jurang, saat memperbaiki saluran pipa PDAM, tepatnya di Blok 78a rpa Sarangan, arah air terjun Tirto Gumarang, masuk Desa Ngancar, Kecamatan Plaosan, Kabupaten Magetan.

Kapolsek Plaosan AKP. M Munir mengatakan, awalnya sekira pukul 11.30 Wib, korban sedang memperbaiki pipa PDAM yang putus karena longsoran. Saat sedang memasang baut pipa yang putus, diduga korban terpeleset kemudian jatuh ke jurang,

“Mendapat laporan dari masyarakat, korban kemudian pergi ke lokasi untuk memperbaiki pipa PDAM yang putus. Saat sedang memasang baut, diduga korban terpeleset dan jatuh ke jurang,” ujarnya.

Dalam proses evakuasi, anggota TRC-PB BPBD Magetan bersama PDAM, PMI, POLRI, Perhutani, dan Potensi Relawan Magetan, sempat mengalami kesulitan saat mengevakuasi korban. “Proses evakuasi korban memakan waktu 4 jam, karena terkendala oleh medan yang sulit dan tebing yang curam serta licin,” ungkap Kapolsek Plaosan kepada Arya Media, (5/2).

Selanjutnya, korban yang mengalami luka-luka, kemudian dibawa ke RS Sayidiman Magetan untuk mendapatkan pertolongan lebih lanjut. “Setelah korban berhasil diangkat ke atas, kemudian diibawa ke RSUD Syaidiman Magetan untuk mendapatkan perawatan,” jelasnya.

Sementara itu, Direktur Utama (Dirut) PDAM Lawu Tirta, Welly Kristanto, melalui Humas PDAM Suji membenarkan kejadian tersebut. “Iya benar, salah satu karyawan PDAM Lawu Tirta mengalami kecelakaan kerja saat memperbaiki pipa PDAM yang putus akibat longsor,” ujarnya.

Suji mengaku, kecelakaan yang menimpa karyawan PDAM tersebut, pihak perusahaan akan bertanggung jawab penuh atas pengobatan korban selama dalam perawatan. “Semua karyawan, kita ikutkan BPJS kesehatan. Jadi semuanya sudah tercover asuransi apabila ada yang sakit atau kecelakaan dalam bekerja,” pungkasnya. (Ren)    

 1,993 total views,  13 views today


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!