google-site-verification: google13bd4c39d137e058.html

Menteri Risma Tertarik Program Kemanusiaan SMSI HPN 2021


ARYA-MEDIA | JAKARTA – Menteri Sosial RI Tri Rismaharini, yang kerap disapa Bunda Risma, sangat tertarik dan mengapresiasi Program Kemanusiaan SMSI di Hari Pers Nasional (HPN) 2021. Hal itu membuat gembira bagi para pengurus dan anggota Serikat Media Siber Indonesia yang dikenal dengan nama SMSI.

SMSI adalah organisasi resmi konstituen Dewan Pers, yang menjadi rumah para pengusaha pers siber (online) di seluruh Indonesia dengan jumlah sementara 1224 orang.

Pujian bunda Risma dialamatkan pada SMSI dalam acara peresmian Jalan Bakti SMSI dan sanitasi berupa 16 tempat mandi, cuci, dan kakus (MCK), sebagai hadiah untuk masyarakat setempat, yakni Kampung Jaha, Kelurahan Pagar Agung, Kecamatan Walantaka, Kota Serang, Provinsi Banten. Senin (8/2/2021).

“Jalan sepanjang 750 meter dan lebar 2,5 meter serta 16 MCK ini sebagai hadiah dari SMSI untuk masyarakat dalam memperingati Hari Pers Nasional 2021,” kata Ketua Umum SMSI Firdaus dalam sambutan rangkaian acara menyambut Hari Pers Nasional (HPN) yang diselenggarakan SMSI, 7 Februari 2021 di Kampung Jaha.

Acara HPN yang ditandai dengan peresmian jalan dan MCK, juga dihadiri segenap warga masyarakat yang menunggu kehadiran Bunda Risma sejak pagi. Seperti para Ketua RT, RW, lurah, dan camat, serta Sekretaris Wilayah Daerah Provinsi Banten Dr Al Muktabar, M.Sc, serta Wali Kota Serang H. Safrudin.

Baca Juga :  Satgas TMMD-102 : Perencanaan Pengobatan Masal Bagi Warga Wedusan

“Bagi saya ini menarik, karena jarang sekali ada inisiatif dari luar selain pemerintah untuk membangun jalan. Saya baru tahu setelah 20 tahun jadi PNS (pegawai negeri sipil, Red) dan 10 tahun jadi wali kota, itu ada pihak luar pemerintah membangun jalan lalu diserahkan kepada pemerintah,” kata Risma selaku Menteri Sosial RI, Kamis (8/2).

Menurutnya, sejak menjadi Wali Kota Surabaya 10 selama tahun, baru bangun jalan sepanjang 350 km. Namun, SMSI sekali tepuk bangun jalan 750 meter. “Saya tertarik dengan konsep SMSI dalam memberikan sumbangan yang berbeda. Bangun jalan itu sama dengan kita membangun peradaban. Jika jalan dibangun maka peradaban berubah,” tutur Risma dengan berterima kasih kepada SMSI yang telah membantu warga.

Baca Juga :  Perkuat Silaturahmi, Kodim Bojonegoro Gelar Festival Pencak Silat Performance

Apresiasi ini membuat para anggota dan pengurus SMSI yang hadir merasa mendapat penguatan, bahwa bakti sosial membangun jalan dan MCK itu sesuatu yang baik dan luar biasa. “Saya berterima kasih yang sebesar- besarnya untuk SMSI yang telah bantu masyarakat. Dulu sewaktu saya jadi wali kota itu saya dahulukan bangun infrastruktur di kampung-kampung,” jelasnya.

Pujian tersebut memberikan semangat jajaran pengurus SMSI, dan kalangan pers yang hadir, antara lain Wakil Ketua Dewan Pers Hendry Ch. Bangun, Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan SMSI Pusat Dr Retno Intani, Ketua SMSI Provinsi Banten Lesman Bangun, Penasihat SMSI Pusat Ervik Ari Susanto, Sekretaris Jenderal SMSI Mohammad Nasir, Ketua Bidang Organisasi Cahyonoadi RS, dan pengurus lainnya Andi Setiadi, serta Sahatma Refindo.

“Saya datang kemari, memenuhi undangan, sama sekali tidak melihat siapa yang mengundang. Saya hanya melihat kegiatannya yang baik sekali, untuk kemanusiaan,” ungkap Risma, didepan awak media, Kamis (8/2).

Baca Juga :  Mayat Perempuan, Ditemukan Mengambang Di DAM Kuwon Magetan

Semakin jelas, program yang luar biasa lah yang diapresiasi oleh Bunda Risma. Bunda Risma memandang kegiatan yang bermanfaat untuk manusia dan kemanusiaan menempati posisi yang sangat tinggi, untuk semua orang, universal, melampaui identitas kelompok atau golongan. Bahkan membangun jalan dan MCK, kata Risma, berarti membangun peradaban.

Masyarakat yang semula tidak punya akses jalan, menjadi punya akses. Perjalanan lancar kemana-mana lancar, memperlancar jalur usaha warga. Begitu pula dengan kehadiran MCK, akan mengubah pola hidup masyarakat dalam kebersihan dan kesehatan. Ini sangat penting.

Program bangun jalan dan MCK itu dirancang dan dijalankan oleh SMSI dengan mendapat dukungan dari para anggota, serta banyak pihak terutama PT Dwi Ratna Putra.

Sementara itu, SMSI hadir di Kampung Jaha dengan program kemanusiaan juga tidak melihat siapa masyarakat yang tinggal di kampung tersebut, dan tidak melihat suku dan agama yang dianut warga setempat.

“Kami di sini hanya bekerja untuk membantu masyarakat. Kami tidak kenal si A atau si B yang akan menggunakan jalan ini. Kami hanya tahu mereka butuh bantuan,” tandas Nasir, Ketua HPN SMSI 2021. (Tim/Redk)

 151 total views,  2 views today


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!